Knowledge Pengetahuan asas tekstil》

Bab satu pengetahuan asas mengenai kain

1 yard (Y) = 0,9144 M (M) 1 inci (1 ") = 2,54 CM (CM) 1 halaman = 36 inci 1 paun (LB) = 454 g (g) 1 ons = (OZ) = 28,3 g (g )

Ii. Definisi spesifikasi kain:

Nombor Denny: merujuk kepada ketebalan benang serat panjang, iaitu panjang benang 9000 meter, beratnya adalah 1 gram (g), biasanya ditakrifkan sebagai 1 Dan, yang diwakili oleh huruf Inggeris "D". Contohnya, benang sepanjang 9,000m, seberat 70 gram, ditakrifkan sebagai 70 Dan. Terutamanya digunakan untuk mewakili ketebalan serat kimia.

2. Bilangan jalur dan ketumpatan lengkungan dan pakan: mewakili ketumpatan kain, iaitu jumlah jalur lengkung dan pakan per inci persegi, yang diwakili oleh huruf Inggeris "T". Perhatikan jumlah bilangan analisis kaedah tenun kain, cari hukum tenunan yang sesuai, untuk mengukur jumlah bilangan nombor dengan tepat.

3. Nombor F: setiap benang lungsin atau benang terdiri daripada beberapa filamen. Nombor F mewakili bilangan filamen dalam benang melengkung atau benang, yang diwakili oleh huruf Inggeris "F". Sebaliknya, semakin nipis tangan, semakin sukar.

4, ketebalan benang ruji: secara umum, penggunaan "benang", yaitu, satu pon benang katun panjang 840 ela, benang ini disebut benang, dengan huruf bahasa Inggris "s", seperti 21 benang adalah 21s. (selepas penukaran: 21S = 250D)

5. Perwakilan spesifikasi fabrik:

Ketebalan meledingkan / F × ketebalan pakan / F

Lebar berkesan

Bilangan benang meledingkan + bilangan benang pakan

Seperti:

70 d / 36 f * 70 d / 36 f

× 60 "juga dapat disingkat menjadi 70D × 190T × 60"

118 t + 80 t

3. Pengelasan fabrik:

1. Klasifikasi secara semula jadi (klasifikasi umum adalah seperti berikut)

Serat boleh dibahagikan kepada gentian semula jadi dan gentian sintetik mengikut sifatnya. Serat semula jadi termasuk kapas sutera, rami, bulu, dan lain-lain, sementara serat tiruan termasuk nilon, poliester, asetat, dan lain-lain. Berikut adalah pengenalan terperinci mengenai beberapa serat yang biasa digunakan:

A. Nilon b. Nilon c. Nilon d. Nylon Nylon dibahagikan kepada "nilon 6" dan "nilon 66". "Nilon 66" pelbagai sifat fizikal lebih baik daripada "nilon 6", harganya lebih mahal. Dalam keadaan normal, dengan api untuk mengeluarkan asap putih, aroma sejenis rasa mustard. Ia biasanya dicelup dengan pewarna asid.

B, Polyester: Bahasa Inggeris adalah "Polyester", umumnya dinyatakan sebagai "T". Dalam keadaan normal, dengan asap api (tetapi juga perhatikan, setelah lem nilon kerana alasannya, pembakaran juga menjadi asap hitam, jadi perhatikan untuk membezakan), membakar lebih cepat, mencium bau yang berbau. Pewarna penyebaran biasanya digunakan untuk pencelupan. Perhatian harus diberikan kepada pergeseran warna dan ketahanan penyejukan.

C. Kapas d. Kapas Dalam keadaan biasa, dengan api, kecepatan pembakaran lebih perlahan, api berwarna kuning, kapas membakar rasa yang lebih kita kenal. Abu kapas semula jadi berwarna putih. Abu Rayon kebanyakannya berwarna hitam, tetapi semuanya sama. Biasanya dicelup dengan pewarna reaktif atau langsung.

D) jenis jalinan seperti: polyamide / polyester interwoven (N / T), polyamide interwoven (T / N), polyamide interwoven (N / C), polyamide interwoven (C / N), polyester / cotton interwoven (T / C) , katun-poliester yang terjalin (C / T) dan jenis lain yang saling berkait. Sebagai contoh, "N / C" adalah singkatan dari "warp adalah nilon, weft adalah kapas", "C / N" adalah singkatan dari "warp adalah kapas, weft adalah nilon". Dan sebagainya.

E, ada juga serat asetat, bulu, sutera rami dan serat lain, ada juga campuran, ada serat Tencel (English Tencel, dengan daun sebagai bahan mentah serat viskosa).

2. Pengelasan mengikut kaedah tenunan:

Menurut cara menenun, ia dibahagikan kepada kain tenunan, kain rajutan dan kain bukan tenunan, yang dapat dibahagikan lagi seperti berikut:

A. merajut: biasanya ada rajutan bulat dan rajutan melengkung

B. Kain tenunan: kainnya diperbuat daripada benang lungsin dan benang anyaman. Mengikut cara-cara yang berlainan untuk melilit lungsin dan pakan, ia dapat dibahagikan kepada Taffeta, Twill, Sattin dan Dobby, dll. (Nota: tenunan biasa, tenun Twill dan satin adalah "tiga tisu asli" dari kain tenun), dan pada pada masa yang sama, mereka akan digabungkan pada lengkungan atau pakan untuk membentuk pelbagai corak. Ringkasnya, ada banyak jenis perubahan, yang perlu dikaji dan direalisasikan dalam kerja praktikal.

C. Kain bukan tenunan: ia dibuat dengan lekatan langsung dan pemampatan serat tanpa ditenun.

3. Ia boleh dibahagikan kepada:

A, FDY, DTY, ATY. Produk tenunan FDY adalah kain nilon, poliester, kain FDY Oxford; Produk tenunan DTY merangkumi benang musim bunga, bulu persik, kain Oxford rendah elastik, dll. ATY digunakan terutamanya untuk menenun menara. Terdapat juga gaya yang digabungkan dari atas untuk menghasilkan kesan yang berbeza.

B, separuh cahaya, kepupusan dan kilat. Cahaya separa adalah produk yang lebih semula jadi, jika tidak ada rawatan khas, seratnya biasanya separa cahaya; Kepupusan dalam proses pengeluaran serat untuk menambahkan produk titanium oksida, supaya kain dapat lebih dekat dengan kesan serat semula jadi, kecantikan yang lebih selesa; Kilat adalah sensasi cahaya yang memantulkan serat semasa pengeluaran serat dengan membuat bahagiannya menjadi segitiga atau dengan melicinkan permukaan serat.

4. Spesies kain biasa:

1, Taffeta: nilon Taffeta tebal, poliester Taffeta, polypolyester campuran Taffeta, keadaan umum: benang halus, permukaan kain ringan dan halus, agak nipis, seperti: nilon 70D × 190T, 210T, 230T; Nilon 40D × 290T, 300T, 310T; Poliester 75D * 190T, 68D * 190T; Poliamida poliester terjalin 40D × 50D × 290T, dan lain-lain. Ia biasanya diperbuat daripada benang FDY.

2. Oxford: nilon Oxford, poliester Oxford dan tasilong Oxford. Secara amnya, benang lebih tebal dengan kekuatan yang baik dan kain yang lebih tebal, seperti nilon 210D, 420D dan 840D (tergolong dalam kelas FDY). Poliester 150D, 300D, 600D, 1200D (tergolong dalam kelas DTY); Poliester 210D, 420D (kelas FDY); Taslon 200D × 300D, 400D × 500D (tergolong dalam kelas ATY), dll.

3. Taslon: Taslon nilon, Taslon poliester dan Taslon Oxford. Keadaan umum: benang pakan lebih tebal, permukaan kain lebih kasar, dan ia mempunyai perasaan kaya dan rasa kapas berputar. Seperti: taslon nilon

Encik Zheng (306949978) 10:23:21

70D * 160D * 178T, 184T, 228T, taslon 320D, 640D, taslon Oxford 200D * 300D, 400D * 500D, dll.

4. Subtekstil spring (Pongee): umumnya ia adalah benang poliester DTY dengan permukaan kain kasar (kecuali 50D) dan rasa tangan lembut, seperti: subtekstil spring poliester 75D * 190T, 210T, 240T, 50D * 280T, 290T, 300T, dll. .

5. Trilobal: nilon taffeta, polyester taffeta, poly-polyester interlace flash, iaitu, benang yang ditenun sebagai benang berkilat, seperti: ni flash 70D * 190T, 210T, polyester flash twill, dll., Dengan satu kilat dan satu kali ganda ( memisahkan warp atau pakan sebagai sutera kilat disebut kilat tunggal, dan meledingkan dan pakan sebagai sutera kilat disebut kilat berganda)

6, Twill (Twill): butiran permukaan kain untuk Twill, kain Twill umumnya lebih besar ketumpatan lungsin dan pakan. Seperti: nilon kepar 70D * 210 * 230T, 272T, 290T, poliester kepar 75D * 75D * 230T, 260T, dan campuran kepar.

7. Tenunan: seperti brokat / poliester interweave (N / T), brocade / cotton interweave (N / C), polyester-cotton interweave (T / C), dll. Nylon dan poliester boleh berupa FDY, DTY atau ATY, separa bercahaya, matte atau berkilat. Antaranya, benang kapas terbahagi kepada sisir umum, separuh sisir, disisir, masih mempunyai beberapa benang buluh.

8. Kulit persik (Microfiber): juga dikenali sebagai Microfiber. Seperti kulit pic poliester 43022 (75D * 240T), 43099 (75D * 150D * 220T), 43377 (kepar, 75D * 150D * 230T), dll.

9. Satin dan satin.

10. Di samping itu, terdapat kisi (Ripstop), jacquard (Dobby), dan lain-lain yang terbentuk oleh perubahan spesies kain di atas.

V. pengujian spesifikasi kain:

Dalam pekerjaan mesti selalu memperhatikan ketepatan analisis spesifikasi kain, setelah kesalahan itu akan menyebabkan kerugian yang tidak dapat diestimasikan, oleh itu harus memberi perhatian khusus pada kajian analisis spesifikasi kain dan diskriminasi, dan memperhatikan penyerapan pengalaman dalam karya , pastikan anda mencapai analisis yang tepat.

1. Sifat kain: nilon, poliester, kapas, N / C, T / C, dll.

2. Sifat benang: FDY, DTY, ATY, dll.

3. Gaya (ciri penampilan): tenunan biasa, kepar, cek, tenunan satin, Dobby, dll

A. tenunan biasa: lungsin tunggal dan pakan tunggal, lungsin berganda dan pakan berganda, lungsin berganda dan lungsin tunggal dan pakan berganda (benang pakan berganda), dll

B. kepar: 1/2, 1/3, 2/2, 2/3, dll.

C, kisi: ada kisi rahsia, kisi terapung (dua garis terapung, tiga garis terapung), dan juga memperhatikan ukuran kisi, jumlah garis meridional dan zonal dalam grid dan tenunan titik terapung dari garisan grid terapung .

D. untuk satin, berapa banyak weft (atau weft) yang diapung pada warp (atau weft) dan berapa weft (atau weft) yang terbenam pada warp (atau weft)?

E, Dobby variety, lebih memperhatikan analisis hukum tenunan.

F. perhatikan gaya dan ciri lain.

Kiraan Denny atau kiraan benang: lengkungan, pakan dan kiraan F yang sepadan.

5, ketumpatan lengkung dan pakan: pastikan anda memahami undang-undang tenunan kain, bilangan dan pengiraannya dengan tepat.

6. Separuh cahaya, kepupusan atau kilat.

7. Lebar kain (perhatikan lebar di dalam atau di luar lubang jarum, dan juga perhatikan lebar efektif produk siap setelah menggunakan gam atau pemprosesan lain).

Vi. Pembahagian benih konvensional (lampiran)

Bab ii pengetahuan asas mengenai pencelupan dan penamat kain

I. proses pemprosesan asas

Pemeriksaan embrio dan pewarnaan dan pengeringan kain embryo yang dijahit, penamat dan pemprosesan selepas pemeriksaan (termasuk pembentukan, pelekapan, calendering, embossing, stamping, PVC melekat, kulit PU, penyatuan, pengelompokan, dll.)

Ii. Pengenalan kepada setiap proses dan fokus kawalan:

1. Pemeriksaan embrio dan kain embrio yang dijahit:

A. iaitu, satu kain embrio dijahit ke dalam gulungan besar atau sekotak kereta, yang disebut silinder A, jumlah silinder A bervariasi mengikut pemprosesan kain.

B. Pemeriksaan embrio terutama untuk mengawal kualiti kain embrio untuk melihat apakah ada kelainan seperti gambar, file weft, dead fold, yellow spot, cendawan, dll. Pada masa yang sama, perhatian harus diberikan untuk memeriksa sama ada kain itu sesuai dengan keperluan. Dalam keadaan biasa, nombor kumpulan diperlukan.

2. Menyatakan:

A. Untuk menjaga agar benang tidak menggelembung semasa menenun, benang itu diberi tepung, jadi benang itu harus diganti sebelum dicelup untuk diwarnakan.

B. Sekiranya desing tidak bersih, akan ada bintik-bintik warna, bintik pulpa dan kecacatan lain setelah pencelupan.

C. Secara amnya, setelah menghias, kain hendaklah dicuci dan dibersihkan, jika tidak, kain dengan nilai PH yang tinggi akan bernoda teruk dan kelainan lain akan berlaku.

D. umumnya ada dua cara penyahukuran: desing dalam silinder dan desing kereta panjang. Umumnya, yang pertama mempunyai kesan yang lebih baik, tetapi kecekapan yang lebih rendah.

3. Pencelupan:

(1) pewarnaan serat kimia:

A. Suhu normal: umumnya di bawah 100 ℃, digunakan terutamanya untuk mewarnai taffeta nilon separuh siap, nilon Oxford, nilon kepar, dan lain-lain. Kaedah ini mudah menghasilkan penyimpangan kromatik kepala dan ekor, penyimpangan kromatik kiri, tengah dan kanan, lipatan dan keabnormalan lain.

B. Pencelupan suhu tinggi: suhu umumnya sekitar 130 ℃, terutama digunakan untuk mewarnai taffeta poliester, N66, kain tikar nilon, poliester Oxford (filamen), dan lain-lain. Kaedah ini mudah menghasilkan perbezaan warna kepala dan ekor, kiri, perbezaan warna tengah dan kanan, lipatan, titik warna dan kelainan lain.

C. Pencelupan limpahan: suhunya sekitar 100 ℃ hingga 130 ℃, terutama digunakan untuk pewarnaan produk poliester seperti tekstil musim bunga, beludru kulit persik, poliester Oxford, tullon, polypolyester interweave, dll. Tekstil poliester juga dapat dicelup oleh limpahan. Sementara itu, nilon dan produk lain dengan kedutan juga digunakan dengan cara ini. Kaedah ini mudah menghasilkan bunga warna, tanda kaki ayam, dicelup lurus dan dilipat. D. pewarnaan sumbu melengkung: sesuai untuk semua jenis kain, tetapi harus digunakan dengan wajar mengikut keperluan kualiti. Suhu pencelupan dapat dikawal dari 100 ℃ hingga lebih dari 130 ℃, yang mudah menghasilkan anomali seperti tepi cetek dan lapisan pembeza.

(2) kaedah pencelupan kain lain:

A. Pewarnaan kapas: pencelupan kereta yang biasanya panjang (kuantiti besar diperlukan), pencelupan bergulung (kuantiti besar atau kuantiti kecil dibenarkan), pencelupan limpahan (kuantiti sederhana atau kecil dibenarkan). Pewarna reaktif (dengan ketahanan yang baik), pewarna langsung (dengan ketahanan yang buruk) dan pewarna reduktif (dengan ketahanan yang terbaik) ada.

Pencelupan B, N / C, C / N: pencelupan limpahan secara amnya diguna pakai. Kapas dicelup terlebih dahulu dan kemudian nilon dicelup. Pewarna reaktif digunakan untuk pewarnaan kapas dan pewarna asid (dengan ketahanan yang lebih baik) digunakan untuk pewarnaan nilon. Gunakan juga pewarna langsung untuk pewarna (ketahanan yang buruk).

Pewarnaan C, T / C, C / T: pencelupan limpahan pada amnya diadopsi, poliester dicelup terlebih dahulu dan kemudian kapas dicelup, poliester dicelup dengan pewarna tersebar, kapas dicelup dengan pewarna reaktif (ketahanan yang baik). Terdapat juga pewarnaan kereta panjang, pencelupan, menggunakan pewarna langsung (kekurangan cepat).

(3) klasifikasi pewarna:

A, pewarna asid: digunakan untuk mewarnai kain nilon, umumnya untuk warna padat untuk meningkatkan ketahanan warna, tetapi juga untuk memperhatikan pilihan kombinasi pewarna dan penggunaan proses pencelupan yang wajar. Agen penetapan dipilih dengan tidak betul atau dos yang terlalu tinggi boleh menyebabkan rasa sukar.

B. Menyebarkan pewarna: digunakan untuk mewarnai kain poliester. Secara amnya, pencucian PPN harus digunakan untuk meningkatkan ketahanan warna. Pewarna yang tersebar memberi perhatian khusus kepada kelajuan pemindahan dan pemejalwapan.

C, pewarna reaktif dan pewarna langsung: tergolong dalam pewarna suhu rendah.

4. Pengeringan :( umumnya dibahagikan kepada pengeringan roller dan pengeringan tanpa sentuhan)

A, tidak ada pengeringan kontak tidak ada pengering pengering dan mesin cetak, tidak ada hubungan antara kain dan pemanas, bergantung pada penyemburan udara panas pada kain untuk mencapai tujuan pengeringan. Terutama digunakan untuk mengeringkan produk yang dicelup limpahan agar kain sentiasa terasa lembut dan kaya. Kos lebih tinggi daripada pengeringan roller. B. Pengeringan drum: kain itu bersentuhan langsung dengan drum, dan tujuan mengeringkan kain dicapai dengan memanaskan drum. Terutama digunakan untuk pencelupan roll dan produk pencelupan balok lengkung (seperti sutera nilon, poliester, nilon Oxford, poliester filamen Oxford, dll.), Menara sutera kelas panjang juga boleh menjadi yang pertama dalam pengeringan pengering drum (tetapi hanya boleh menjadi yang pertama mengeringkan enam, tujuh kering sehingga tidak menyebabkan tangan terlalu keras), dan kemudian pergi ke mesin untuk melakukan pemprosesan air untuk memperbaiki air. Kos pengeringan lebih rendah.

5. Pemeriksaan pertengahan:

A. Pemeriksaan pusat akan menguji pelbagai ketahanan warna kain dan memperhatikan kualiti permukaan kain, seperti lipatan, perbezaan warna (perbezaan warna, perbezaan silinder, perbezaan pitfall), corak warna, titik warna, kotoran, minyak , lukisan benang, fail pakan, jalur melengkung, dan lain-lain B. Kawal produk yang rosak memasuki bahagian bawah untuk mengelakkan kenaikan kos. Setelah selesai dan memproses kain, beberapa produk yang tidak normal tidak dapat diperbaiki atau sukar untuk diperbaiki. C. kain hendaklah disusun semula dan dijahit sebelum memasuki bahagian kemudian.

6. Selesaikan reka bentuk:

A. Setelah dimuktamadkan, sifat fizikal dan kimia kain agak stabil. Contohnya, pengecutan, lebar, ketebalan melengkung dan pakan tidak mudah diubah. Pada masa yang sama, dalam menyelesaikan reka bentuk bahagian ini masih dapat melakukan beberapa pemrosesan fungsional, seperti air percikan (kalis air), kelembutan, pada resin, tahan api, antistatik, air supersplash (perawatan teflon), menyerap kelembapan untuk mengeluarkan peluh , melawan bakteria untuk mengelakkan bau menunggu sebentar. B. Kerana suhu pengaturan yang tinggi, perhatian harus diberikan kepada perubahan warna sebelum dan sesudah pengaturan, terutama beberapa warna sensitif, seperti abu-abu, hijau tentara, khaki muda, dll. Produk pada umumnya diharuskan untuk diselaraskan dengan warna akhir . Pembentukan C. dapat mengawal lebar, ketebalan lengkung dan pakan, penyusutan, dll., Terutamanya pengecutan penyusutan, yang secara langsung mempengaruhi kos pemprosesan, jadi perhatian khusus harus diberikan. (keperluan pengecutan pesanan syarikat kami pada umumnya mencuci penyusutan sebanyak 3%, dengan ketat mencuci penyusutan sebanyak 2%). Faktor utama yang mempengaruhi kesan pembentukan adalah suhu, kelajuan dan makan berlebihan. D. Pengenalan kepada beberapa jenis pemprosesan:

(1) air percikan untuk menyelesaikan reka bentuk kain mempunyai fungsi kalis air dan tahan debu;

Reka bentuk akhir yang lembut menjadikan kain terasa lembut dan halus, tetapi perhatikan sama ada kain akan tergelincir benang. Air percikan dan set lembut dapat dilakukan pada masa yang sama, menjadikan kain kedap air dan lembut, tetapi pelembut akan mempengaruhi air percikan.

(3) resin menyelesaikan reka bentuk terutama digunakan untuk kain benang padat dan biarkan terasa kaku, beberapa resin mengandung formaldehid, harus memperhatikan pemilihan; Set penyembur air dan resin boleh dilakukan pada masa yang sama, dan agen penyembur resin mempunyai kesan yang menggalakkan.

Retardant api menyelesaikan reka bentuk fungsi kalis api kain mempunyai peranan tambahan, tahan api juga dapat dilakukan pada masa yang sama untuk menyelesaikan reka bentuk air, tetapi untuk memberi perhatian khusus pada pemilihan agen air, jika tidak, kesannya kalis api terlalu besar.

Antistatik memuktamadkan reka bentuk menjadikan kain mempunyai fungsi antistatik, dapat menyelesaikan reka bentuk dengan air percikan pada masa yang sama, tetapi berpengaruh terhadap kesan percikan air.

6 penyerapan dan peluh kelembapan menyelesaikan reka bentuk supaya kain dapat dengan cepat menyerap peluh, pakaian sukan lebih selesa. Anda tidak boleh melakukannya dengan air.

Pemprosesan deodoran antibakteria terutamanya untuk membolehkan kain dengan fungsi antibakteria, terutama digunakan di kemudahan perubatan.

Hari ini set air tumpahan (juga disebut rawatan teflon): daripada set air percikan biasa dengan kesan kalis air, tahan debu yang lebih baik, tetapi juga dengan fungsi pencegahan minyak. Secara amnya, tetamu akan meminta tag dupont.

7. Kalendar dan perekatan:

A, kesan calensing menyesuaikan rasa lembut menjadikan permukaan calensing kain lebih rata, merapatkan jurang antara gentian kain untuk mengelakkan kesan atau membuat gam dapat mencapai tekanan air yang lebih tinggi menjadikan permukaan gam lebih licin dan permukaan penekan yang cantik mempunyai Cerah kesan. Ketiga elemen kalendar ialah suhu, kelajuan dan tekanan. Kalendar mengubah warna kain. C. Lem dapat menjadikan kain kalis air, tahan serat, tahan angin dan fungsi lain, serta benang padat pada kain, meningkatkan tampilan dan nuansa, dan menebal rasa, menjadikan kain lebih berharga untuk digunakan. D. akrilik (juga dikenali sebagai AC, PA), pelekat PU, pelekat bernafas dan telap, yang boleh diproses menjadi pelekat telus, pelekat putih, pelekat perak, pelekat warna, pelekat mutiara, pelekat uri dan sebagainya. Juga boleh menambahkan bahan mentah yang sesuai dalam gam sehingga mempunyai kesan anti-uv, tahan api, anti-kekuningan dan lain-lain.

E. Perhatikan untuk mengawal tekanan air, rasa (ketebalan, lembut dan keras), keseragaman gam, kekuatan pengelupasan, ketahanan air (keputihan), keputihan, dan lain-lain. Perhatikan juga permukaan zarah koloid, jejak, sama ada kering. Perhatian harus diberikan kepada kesan permukaan pelekat pada pita berhenti air (jalur PVC / jalur PU).

8, ikatan PVC: perhatikan ketebalan ikatan, rasa, kekuatan pengelupasan ikatan, kualiti permukaan pelekat.

9. Pemprosesan lain: PU kering (kertas pemisah), komposit, kulit PU, dll.

10. Mencuci: beberapa kain kapas, N / C, T / C harus dicuci. Pencucian air boleh dibahagikan kepada pencucian air biasa, pencucian air lembut dan pencucian air enzim (mencabut rambut di permukaan kain kapas).

11. Pemeriksaan akhir: periksa kualiti produk siap, beri nilai, bungkus dan susun untuk penghantaran, dan biasanya buat rekod pemeriksaan dan jadual yang sepadan. Sebarang masalah harus memberi maklum balas tepat waktu kepada jurujual untuk berkomunikasi dengan pelanggan.

Bab iii menekankan pada kualiti kain

1, lebar: umumnya merujuk pada lebar efektif, iaitu lebar lubang jarum, atau setelah lebar efektif lem.

2, ketumpatan lungsin dan pakan: syarat ketat mesti memperhatikan pengukuran ketumpatan lungsin dan pakan.

3, lenturan pakan: keperluan lenturan pakan kain grid am tidak lebih besar daripada 3%, lenturan pakan kain polos tidak boleh lebih besar dari 5%.

4. Kadar penyusutan: kadar pengecutan produk siap dalam arah meridional dan zonal selepas mencuci.

5. Tahap percikan air: ISO diukur dengan darjah (perbezaan 50 darjah ~ 100 darjah baik) atau oleh tahap AATCC (perbezaan 1 tahap ~ 5 darjah baik). Tahap 3 AATCC bersamaan dengan tahap ISO 80 darjah.

6, tahan luntur warna: ini adalah petunjuk yang sangat penting, ia mengandungi ketahanan pencucian (dengan ketahanan warna yang pudar, tahan luntur warna), ketahanan tahan air (semakin pudar, diwarnai dengan warna), ketahanan warna matahari (pudar) dan ketahanan menggosok (dapatkan pudar, diwarnai dengan warna), ketahanan terhadap peluh (menjadi pudar, diwarnai dengan warna), ketahanan sublimasi, pencelupan pad, dan lain-lain, seperti yang diukur dengan perbezaan tahap (1 ~ 5).

7. Kekuatan: kekuatan tegangan, kekuatan air mata dan kekuatan pecah (kg / cm2).

8. Rintangan tekanan air: kekuatan rintangan tekanan air (darjah kalis air), seperti 2000mm / H2O (lajur air mm), semakin tinggi nilainya, semakin baik prestasi kalis air.

9. Penembusan kelembapan: unit adalah g / M2 * Hari, menunjukkan kualiti air yang melewati 1 meter persegi kain dalam 24 jam pada suhu dan kelembapan tertentu.

10. Tumpahan minyak: indeks ujian untuk kain pemprosesan teflon, dibahagikan kepada 5 gred (perbezaan 1 gred ~ 5 gred baik).

11, sebagai tambahan kepada prestasi tahan api, anti-statik, anti-ultraviolet dan ciri-ciri ujian yang lain, ini memerlukan organisasi profesional untuk mempunyai cara untuk menguji, di sini tidak terperinci.


Masa pengeposan: 26 Februari-2020